Kiamat Suku Maya : Panik Menyebar Di Dunia Menjelang Tanggal 21 Desember

image

Ketakutan bahwa akhir dunia sudah dekat telah menyebar di seluruh dunia berhubung akhir dari penanggalan suku maya.Menjelang tanggal 21 Desember yang menandai kesimpulan dari 5.125 tahun “penghitungan panjang ” kalender suku maya,kepanikan untuk membeli barang yang perlu telah dilaporkan di China dan Rusia, bersama dengan ledakan dalam penjualan penampungan bertahan hidup di Amerika. Prediksi tentang kiamat yang berhembus di masyarakat bermacam-macam, mulai dari bencana tabrakan planet bumi dan planet mitos Nibiru atau juga dikenal sebagai Planet X,bencana tabrakan dengan komet atau musnahnya peradaban manusia oleh badai matahari raksasa. Di Amerika Ron Hubbard, produsen hi-tech bungker bertahan hidup di bawah tanah, telah melihat bisnisnya meledak. “Kami sudah mempersiapkan dari satu bulan untuk satu hari ini,katanya.”Saya tidak punya pendapat tentang kalender Maya tetapi, ketika astrofisikawan datang kepada saya, membeli tempat penampungan saya dan memberitahu saya harus bersiap untuk mengantisipasi solar flare, radiasi, dan EMP (pulsa elektromagnetik).Aku akan masuk ke dalam bunker di bawah tanah pada tanggal 19 dan keluar pada tanggal 23. Di Pyrenees Perancis walikota Bugarach,telah berusaha untuk mencegah kekacauan dengan melarang pengamat UFO terbang di atas gunung Pic de Bugarach.Menurut cer i ta New Age,gunung Pic de Bugarach adalah sebagai sebuah “garasi alien” di mana makhluk luar angkasa sedang menunggu untuk meninggalkan Bumi, mengambil beberapa manusia beruntung untuk dibawa dengan mereka. Di Rusia orang-orang di Omutninsk, di wilayah Kirov, bergegas untuk membeli minyak tanah dan persediaan setelah sebuah artikel surat kabar yang konon ditulis oleh seorang biarawan Tibet, yang dikonfirmasi sebagai akhir dunia. Di Kota Novokuznetsk menghadapi dengan berjalan pada garam.Di Barnaul, dekat Pegunungan Altai,panik melanda masyarakat dengan membeli semua obor penerangan dan termos-termos. Dmitry Medvedev, perdana menteri Rusia berkata “Saya tidak percaya pada akhir dunia,” sebelum menambahkan dia agak ragu: “Setidaknya, tidak tahun ini.” Di Cina, yang tidak memiliki sejarah dengan akhir dunia, gelombang ketakutan tentang kiamat dapat ditelusuri di film blockbuster 2.009 Hollywood “2012”. Film yang dibintangi John Cusack, sukses besar di Cina, pemirsa yang tergoda oleh plot yang melihat bangunan bahtera militer cina yang menyelamatkan umat manusia.Beberapa orang di Cina mengambil prospek akhir dunia dengan serius dengan panik membeli perlengkapan penerangan seperti lilin yang dilaporkan di provinsi Sichuan. Sumber kepanikan itu ditelusuri di kirim ke Sina Weibo, Twitter versi Cina, memprediksi.bahwa bumi akan mengalami kegelapan selama tiga hari menjelang kiamat. Salah satu pemilik toko kelontong mengatakan: “Pada awalnya, kami tidak tahu mengapa Tapi kemudian kami mendengar seseorang bergumam tentang kegelapan terus menerus..” Sementara di Meksiko, di mana peradaban Maya kuno berkembang, akhir zaman telah dilihat sebagai sebuah kesempatan.Negara ini memiliki ratusan organisasi bertema suku maya, dan pariwisata diperkirakan akan meningkat dua kali lipat tahun ini. NASA telah secara agresif berusaha untuk menghilangkan ketakutan pada hari kiamat.NASA mengatakan tidak ada bukti adanya planet Nibiru, dan rumor bahwa planet itu bersembunyi di balik matahari tidak berdasar.”Kalau pun ada,planet Ini tidak bisa bersembunyi di balik matahari selamanya, dan sudah pasti kita akan melihatnya tahun lalu,” kata seorang ilmuwan NASA. Badan antariksa juga menolak teori kiamat tentang sejajarnya planet-planet atau bahwa kutub magnet bumi tiba-tiba bisa “membalik” Teori konspirasi berpendapat bahwa badan antariksa menyembunyikan sesuatu untuk mencegah kepan ikan di masyarakat.Tapi David Morrison, seorang astronom di NASA, mengatakan: “Setidaknya seminggu sekali saya mendapatkan pesan dari pemuda yang mengatakan kalau mereka sakit atau kabar bunuh diri karena kiamat akan datang.Saya pikir itu jahat,bagi orang-orang untuk menyebarkan rumor di internet untuk menakut-nakuti anak-anak. ”

image

Suku Maya Kuba berpartisipasi dalam ritual Maya di Bacuranao pantai di timur Havana.

Suku Maya sendiri menolak setiap gagasan bahwa dunia akan berakhir.Pedro Celestino YAC noj, seorang tokoh bijaksana Maya, membakar biji dan buah untuk menandai akhir dari kalender tua di sebuah upacara di Kuba. Dia mengatakan: “Tanggal 21 adalah untuk memberikan terima kasih dan rasa syukur dan menyambut siklus 22 yang baru, fajar baru.”

sumber

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s